Uniknya Kuil Wat Samphran di Thailand Dihiasi Patung Naga dan Detail Tersembunyi

TEMPO.CO, Jakarta – Thailand terkenal dengan destinasi wisata yang eksotis, kuliner yang menggunggah selera, dan budaya yang semarak. Banyak pengalaman bagi wisatawan yang mengunjungi Bangkok, mulai dari makan di tengah kota dan mencicipi kehidupan malam yang energik hingga mengunjungi pasar lokal yang ramai. Tapi banyak juga yang mengunjungi banyak kuil indah di kota ini.

Sekitar 40 kilometer dari pusat kota Bangkok ke provinsi Nakhon Pathom atau sekitar satu jam di luar kota besar dengan kereta api atau mobil, pelancong dapat menemukan Kuil Wat Samphran. Kuil ini juga dikenal “Kuil Naga Wat Samphran” atau hanya “Kuil Naga”, salah satu kuil yang harus dilihat saat berkunjung ke Thailand.

Tentu saja, menara 17 lantai berbentuk silinder berwarna merah muda seperti permen kapas ini terlihat seperti sesuatu dari film Disney, tetapi memang nyata – dan ini adalah kuil Buddha yang berfungsi di mana banyak biksu dan orang Thailand pergi berdoa dan beribadah.

Jarang disebutkan dalam panduan perjalanan, situs web pariwisata, dan peta wisata, Kuil Wat Sam Phran dengan bentuk dan warna bangunan yang semarak cukup menarik perhatian. Ditambah naga hijau yang panjang dan ganas yang melilit menara.

Detail Kuil Wat Sam Phran

Bangunan itu didirikan oleh Bhavana Buddho dan terdaftar secara resmi pada tahun 1985 – jadi bukan salah satu kuil tertua di Thailand, tetapi benar-benar salah satu yang paling unik. Keajaiban arsitektur Thailand dengan catatan budaya Cina tertanam dalam desainnya, Kuil Wat Samphran dan sisik naga perkasa di sekelilingnya hanya membutuhkan waktu lima tahun untuk dibangun.

Bangunan 17 lantai berwarna merah muda (bersama dengan kompleks di sekitarnya) memamerkan segudang detail pada kepercayaan dan konsep Buddha. Dibangun setinggi 80 meter, untuk menghormati jumlah tahun Buddha hidup, sedangkan lima cakar naga yang melingkar mewakili Lima Sila Moral dalam agama Buddha.

Iklan

Di dasar kuil terdapat pot doa tradisional Thailand, yang konon membawa cinta, kekayaan, dan kebahagiaan abadi bagi semua orang yang melempar koin ke dalamnya. Tapi para pengunjung akan dimaafkan jika mereka tidak menyadarinya; naga ajaib raksasa yang memeluk menara agak mengganggu.

Terbuat dari besi dan serat kaca, makhluk mitos yang mengelilingi candi merah muda itu berlubang dan berisi terowongan dan tangga, memungkinkan orang untuk naik ke puncak candi melalui binatang itu.

Namun, menurut banyak pengunjung, beberapa tangga telah mengalami keausan, sehingga hanya beberapa bagian yang terbuka untuk umum. Meski begitu, banyak pengunjung mengatakan ada lift di dalamnya, yang bisa digunakan untuk mencapai puncak.

Kompleks candi yang mengelilinginya merupakan bagian yang sama dari daya tariknya; di luar menara dan naga penjaganya, taman-taman penuh dengan kekaguman. Pengunjung dapat menjelajahi pekarangan melalui jalan setapak yang menuntun mereka di sekitar situs, di mana mereka akan menemukan berbagai patung, pahatan, dan bangunan berbentuk binatang. Termasuk harimau, gajah, lumba-lumba, kura-kura, dan kelinci — masing-masing memiliki arti penting dalam cerita rakyat dan budaya Buddha.

INSIDER | THE TRAVEL

Pilihan editor: 5 Destinasi Wisata Unggulan di Nepal, Ada Kuil yang Dikunjungi Lebih 1 Juta Pelancong Tiap Tahun



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *