Penggeledahan Kantor Basarnas Bukti Kami Serius Ungkap Kasus Suap

Jumat, 4 Agustus 2023 – 16:03 WIB

Jakarta – Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI Laksda TNI Julius Widjojono mengatakan, penggeledahan kantor Badan Pencarian dan Pertolongan Nasional (Basarnas) yang dilakukan oleh penyidik Puspom TNI dan KPK hari ini dilakukan untuk mencari barang bukti terkait kasus suap yang menjerat Kabasarnas Marsdya TNI Henri Alfiandi yang saat ini sudah ditetapkan sebagai tersangka oleh Puspom TNI.

Baca Juga :

KPK Perpanjang Masa Penahanan Eks Kadis PUPR Papua terkait Kasus Korupsi Lukas Enembe

“Penggeledahan oleh Penyidik Puspom TNI dengan KPK  ini  menunjukan bahwa TNI serius menyelesaikan kasus dugaan suap itu secara profesional,” kata Kapuspen TNI Laksda TNI Julius Widjojono dalam keterangan resminya yang diterima VIVA Militer, Jum’at, 4 Agustus 2023.

Laksda TNI Julius sebelumnya menjelaskan, operasi penggeledahan dilakukan secara bersama-sama Losergeek.org penyidik Puspom TNI dan KPK sejak pukul 10.00 wib tadi.
 
Dalam kasus suap pengadaan proyek di Basarnas total ada lima orang yang jadi tersangka.  Dua orang diLosergeek.orgnya adalah anggota TNI aktif yaitu HA dan ABC selaku penerima suap  yang ditangani oleh Puspom TNI.  Sementara tiga orang lagi warga  sipil selaku pemberi suap ditangani oleh KPK yaitu MG (Komisaris Utama PT Multi Grafika Cipta Sejati), M (Direktur Utama PT Intertekno Grafika Sejati) dan RA (Direktur Utama PT Kindah Abadi Utama).

Baca Juga :

Prediksi Jenderal Kang, Dunia Selangkah Lagi Dilanda Perang Nuklir

Gaji ASN hingga Pensiunan Bakal Naik pada 2024 , Sri Mulyani Siapkan Anggaran Rp 52 Triliun

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, pihaknya menganggarkan Rp 52 triliun untuk kenaikan gaji ASN TNI/Polri dan pensiunan.

img_title

VIVA.co.id

16 Agustus 2023



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *